14 July 2008

Unforgetable Weekend

Akhir pekan memang saat yang ditunggu-tunggu bagi mereka yang sehari-hari dipenuhi oleh urusan pekerjaan. Demikian juga dengan gue yang benar-benar memanfaatkan akhir pekan yang lalu untuk melupakan segala urusan pekerjaan di kantor. Namun, buat gue akhir pekan tidak berarti gue bisa bersantai di rumah. Masih banyak tugas yang harus gue kerjain. Buat gue sih akhir pekan adalah saat di mana kita bisa switch dari pekerjaan rutin ke pekerjaan sampingan. Jadi, sebenarnya gue tetap “bekerja” juga sih.

Namun, tampaknya gue harus bersabar di akhir pekan yang lalu. Pasalnya, gue harus bisa menerima kenyataan bahwa di depan rumah gue sedang ada hajatan di hari sabtu yang lalu. Dan masalah besarnya adalah gue harus bersiap pasang telinga karena pas banget di depan jendela kamar tidur gue udah terpasang speaker berukuran sangat besar. Tentunya ini berkaitan dengan hajatan tetangga gue itu. Dan dugaan gue ngga meleset, sejak sabtu pagi musik pengiring hajatan udah meraung-raung berkumandang ke seantero lingkungan tempat tinggal gue. Dan gue yang kamarnya pas berada di depan moncong speaker itu menjadi korban terbesar dari keadaan ini. Sebelumnya gue udah membayangkan sabtu-minggu ini bisa menyelesaikan pekerjaan gue dengan tenang. Tapi apa yang terjadi? Gue malah harus menjadi pendengar nomor satu dari segala yang keluar dari speaker raksasa tersebut.

Tapi gue ngga kehilangan akal. Dengan penuh harap gue meminta adik ipar gue,yang punya hp nokia N70 yang bisa dipake buat dengerin musik, untuk tukeran hp. Gue berharap bisa make hp-nya buat dengerin musik pake earphone. Untungnya adik ipar gue itu mengerti kesulitan gue ini dan dengan rela bersedia tukeran hp. Walhasil gue bisa mengerjakan pekerjaan gue dengan earphone menempel di telinga. Lumayan paling ngga gue ngga harus dengerin musik dangdut yang memekakkan telinga dari speaker raksasa di depan jendela kamar gue. Namun, gue harus membayar mahal kelakuan gue ini. Sampe sekarang telinga gue jadi agak nyeri. Mungkin karena terlalu dipaksain dengerin musik melalui earphone yang gue jarang melakukannya.

Acara hajatannya sendiri ngga terlalu buruk akibatnya buat gue dan keluarga. Malahan sangat menguntungkan banget. Anak-anak gue yang emang doyan banget makan, jadi ngga kehabisan bahan makanan untuk dimakan. Bolak-balik mereka mengenyam es krim dan siomay yang dengan suka rela diberikan oleh tuan rumah yang punya acara. Kebetulan ibu mertua ikut membantu membuat masakan dalam acara hajatan itu. Hari itu gue bebas dari rengekan dua anak gue itu yang biasanya kerap meminta jajan ke indomaret. Selain itu, tuan rumah juga secara suka rela mengirimkan makanannya ke rumah gue. Walhasil hari itu gue ngga perlu masak buat makan siang dan makan malam. Meja makan dan kulkas gue yang biasanya kosong tanpa makanan, hari itu penuh sesak dengan berbagai macm makanan, mulai dari kue sampe lauk pauk. Inilah hikmahnya kalo kita berkeluarga, ada aja rezeki yang datang ke tempat kita. (makanya, buat yang belon nikah, segeralah menikah! Apa hubungannya?)

Tapi ada satu hal yang ngga mengenakkan buat gue. Saat gue membuka kulkas, mata gue tertumbuk pada satu bungkusan styroform. Biasanya makanan yang spesial selalu diletakkan di tempat yang eksklusif itu. Dengan berbunga-bunga gue buka styroform itu. Dan alangkah terkejutnya gue, ternyata isinya adalah jengkol. Gue emang paling sensitif dengan makanan yang satu ini. Tapi sialnya keluarga gue sangat doyan dengan makanan ini. Mendadak sontak gue kehilangan selera makan demi melihat keadaan ini.

Ternyata memang ada menu spesial yang disiapin oleh tuan rumah yang punya hajat yang disediakan buat tamunya. Ya, jengkol itu. Tapi itu buat acara hari jumat yang lalu. Dan karena masih tersisa, tuan rumah mengirimkannya ke rumah gue dengan suka rela. Dan diterima dengan suka rela juga oleh keluarga gue. Padahal mereka tahu kalo gue paling ngga suka jengkol.

Gue emang mendingan ketemu tuyul atau babi ngepet deh daripada harus ketemu makanan yang bernama jengkol. Bisa jadi kalo gue punya penyakit jantung, gue bisa terkena serangan jantung kali kalo ngeliat jengkol. Dan yang lebih menjengkelkan adalah kamar mandi rumah gue yang mengeluarkan bau yang naudzubillah ketika keluarga gue abis makan jengkol.

Sampe siang ini gue masih kehilangan selera makan gue. Pagi tadi rencananya sih gue pengen makan sahur buat puasa senin kamis. Tapi gue takut ngga bisa makan akibat selera makan gue yang hilang itu. Makan siang gue hari ini aja ngga begitu bersemangat akibat peristiwa tersebut.

Dan ada lagi yang lucu yang gue dapat di akhir pekan yang lalu. Istri gue dapat undangan resepsi pernikahan dari salah satu tetangga gue yang lain. Di undangan itu tertulis resepsi pernikahan dilaksanakan tanggal 13 Juli 2008 yang berarti hari minggu kemarin di rumah mempelai wanita. Tapi lucunya acara akad nikahnya baru akan dilaksanakan hari Jumat yang akan datang tanggal 18 Juli 2008. Selama ini baru kali ini gue ngeliat acara resepsi lebih dulu dari akad nikah. Emang boleh ya kayak gitu. Padahal kan acara yang utamanya justru akad nikahnya. Gue yang kuper atau bener-bener aneh ya? Ngga tau deh, emang gue pikirin.

1 comment:

rie said...

Maklum aja deh Mas, namanya juga orang hajatan. Tar kalo loe hajatan loe juga bakal minta maklum banyak-banyak dari tetangga loe. So...enjoy the music..